Mengapa Gerakan Supremasi Kulit Putih dan Gerakan Nasionalis Hindu Begitu Mirip

38

Supremasi kulit putih dan nasionalisme Hindu memiliki akar yang sama kembali kepada gagasan abad ke-19 tentang ‘ras Aria’.

Savitri Devi (lahir dengan nama Maximiani Portas), seorang pemikir dan ahli mistik Perancis-Yunani yang kemudian menjadi ikon spiritual Nazisme, membantu mempopulerkan gagasan bahwa semua peradaban berakar pada “ras utama” Aria di India. Dia melakukan perjalanan ke India pada awal tahun 1930-an untuk “menemukan sumber budaya Aria” dan masuk ke dalam agama Hindu saat berada di sana.

Buku kecilnya yang berjudul A Warning to the Hindus pada tahun 1939, di mana ia memperingatkan kaum nasionalis India untuk memeluk identitas Hindu mereka dan menjaga negara itu dari pengaruh “Non-Aria”, seperti Islam dan Kristen, masih banyak dibaca dan sangat dihormati di kalangan kaum nasionalis Hindu.

Pada 1930-an, kaum nasionalis Jerman memeluk teori abad ke-19 bahwa orang Eropa dan para penutur bahasa Sanskerta asli India telah membangun peradaban Sanskrit yang sangat maju – yang juga ingin diklaim oleh supremasi kulit putih – berasal dari orang Indo-Eropa, atau ras Aria dengan leluhur yang sama. Mereka kemudian membangun ideologi rasis mereka pada superioritas yang diasumsikan dari ras “murni” ini.

Hubungan saat ini antara kelompok-kelompok sayap kanan di Barat dan kaum nasionalis Hindu tidak terbatas pada ajaran-ajaran Devi maupun mitos lama ras Aria.

Di AS, Koalisi Hindu Republik, sebuah kelompok dengan kaitan kuat dengan gerakan nasionalis Hindu di India, telah mendukung kebijakan-kebijakan imigrasi kontroversial Presiden Donald Trump, seperti larangan terhadap masuknya kaum Muslim dan tembok perbatasan Mexico.

Di India, kelompok nasionalis Hindu sayap kanan bernama Hindu Sena, yang telah dikaitkan dengan serangkaian insiden antar-komunal di India, telah mengadakan pesta untuk menandai ulang tahun Trump.

Di Inggris, National Hindu Council of Temples, sebuah badan amal Hindu, baru-baru ini menimbulkan kontroversi dengan mengundang seorang nasionalis Hindu sayap kanan Tapan Ghosh untuk berbicara di parlemen.

Di atas gerakan Islamophobia bersama mereka dan penghinaan terhadap struktur negara sekuler, tindakan merusak, protes dan kejengkelan kelompok nasionalis Hindu dan kelompok sayap kanan Barat juga sangat mirip.

Kaum nasionalis Hindu di India, yang merasa kuat karena kemenangan pemilu tanah partai BJP pada tahun 2014, dan terinspirasi oleh etnonasionalisme dan fasisme Eropa, menolak sekularisme konstitusional negara India, dan mengusulkan bahwa India pada dasarnya adalah negara Hindu, dan bersikeras bahwa kelompok minoritas, terutama Muslim dan Kristen , bukan bagian dalam “negara Hindu”.[]

Sumber: aljazeera.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.